Jumat, Juli 19, 2024
balapmotogp

Bos Aprilia Buka Suara Tentang Masa depan Maverick Vinales

Roda2makassar.com – Pimpinan gelar MotoGP  2024 saat ini, Jorge Martin secara resmi diumumkan sebagai Suksesor  dari Aleix Espargaro yang akan segera pensiun, perhatian kita semua kini beralih ke kursi pabrikan Aprilia yang tersisa.

Maverick Vinales telah menjadi rekan setim Espargaro sejak pertengahan 2021 dan berhasil meraih kemenangan pertamanya di Grand Prix Aprilia awal musim ini, saat ini menjadi pebalap RS-GP teratas dengan posisi keenam klasemen.

Jika Vinales berhasil menjadi rekan setimnya di Aprilia, maka dia jadi yang pertama mengungguli Espargaro di klasemen akhir kejuaraan dunia, itu bisa menandai penyerahan ban kapten ke #12.

Meski ada pembicaraan mencari pebalap Italia, sebelum kesepakatan Martin, bertahannya Vinales di era pasca-Espargaro adalah tujuan utama CEO Aprilia Racing Massimo Rivola.

“Saya pikir prioritasnya adalah memahami apa yang ingin dilakukan Maverick. Dan kemudian jika Maverick ingin bertahan, saya orang yang paling bahagia,” kata Rivola tak lama setelah mengumumkan penandatanganan Martin.

“Jika Maverick bertahan, ‘Capitano’ yang baru adalah Maverick,” tambah Rivola. “Karena dia bertarung di periode buruk Aprilia, dia membawa Aprilia ke level teratas, dan dia menunjukkan kepada kami cara mengendarai motor yang berbeda dibandingkan dengan Aleix.”

Oleh karena itu, pencarian bintang Italia ditunda, menunggu keputusan Vinales.

“Jika Maverick tidak bersama kami – saya juga harus mempertimbangkan opsi ini – [maka] saya melihat banyak pembalap Italia yang sangat, sangat kuat. Tapi prioritas pertama kami bukanlah yang ini.”

Terlepas dari awal terbaiknya di musim Aprilia, Vinales tetap merahasiakan niatnya di tahun 2025.

“Saya akan melakukan yang terbaik untuk karier saya,” kata Vinales. “Saya masih sangat cepat. Saya memiliki kecepatan yang tinggi dan setelah Austin, saya melihat dengan lebih jelas kecepatan yang bisa saya dapatkan ketika segala sesuatunya sudah siap.

“Saat ini [komitmen] saya 100% dengan Aprilia. Saya benar-benar berkonsentrasi pada setiap akhir pekan, untuk menjalani musim yang sangat menyenangkan di masa depan. “Tapi soal masa depannya, saya masih belum tahu.

“Saya benar-benar berpikir keputusan saya hanyalah [tentang] performa murni.”

Bahkan jika ‘performa murni’ mengesampingkan peralihan ke Honda, Vinales masih memiliki pilihan potensial untuk tetap di Aprilia, satelit Ducati – termasuk kursi Pramac yang memimpin gelar Martin – atau berkendara satelit KTM.

Berbicara sebelum konfirmasi resmi kesepakatan Martin dengan RS-GP, Vinales secara otomatis meremehkan peran ‘kapten’ tim baru Aprilia musim depan.

“Saya tidak tahu masa depan saya. Saya tidak tahu apakah itu akan terjadi di Aprilia. Tapi yang pasti tempat Aleix di Aprilia membawa banyak beban,” kata Vinales. 

“Aleix telah bertahun-tahun bersama Aprilia, saya pikir dia memikul banyak beban di pundaknya dan melakukan pekerjaannya dengan sangat baik.”

Sementara itu, Espargaro tampaknya akan segera dikonfirmasi untuk beralih ke Honda sebagai pembalap penguji pada tahun 2025, sebuah langkah yang ‘mengejutkan’ Vinales.

Rivola bercanda bahwa – setelah secara pribadi membantu mempromosikan Aprilia selama negosiasi sukses untuk mendapatkan Vinales dan sekarang Martin – Espargaro dapat ditawari peran asisten!

“Yang pasti dia menghadirkan Aprilia dengan baik [kepada Vinales dan Martin]. Begitulah Aleix, wajar-wajar saja dalam mengatakan hal baik dan buruk,” Rivola menambahkan.

“Tetapi menurut saya pemilihan Aprilia [oleh Martin] adalah karena Aprilia telah berkembang secara konsisten selama beberapa tahun ini. Kami adalah satu-satunya pabrikan yang sejauh ini memenangkan balapan [tahun ini] sebagai alternatif dari motor [Ducati] yang ada saat ini.”

roda2makassar

Otomotif lovers

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Exit mobile version