Jumat, Juli 19, 2024
balapducatimotogpNews

Marc Marquez: Rasanya Saya Menang, Mustahil untuk Diulang

Roda2makassar.com – Di atas kertas, Marc Marquez kalah dalam balapan Grand Prix MotoGP Jerman pertamanya di Sachsenring sejak 2009 di kelas 125cc pada hari Minggu. Meski begitu, juara dunia delapan kali itu tetap tersenyum setelah balapan.

“Saya merasa menang. Maksud saya, ini adalah perasaan yang sesungguhnya,” kata Marquez kepada MotoGP.com.

Itu karena Marquez tidak hanya menyelesaikan akhir pekan yang melelahkan dengan cedera, masalah teknis, dan kualifikasi yang buruk dengan posisi kedua yang mengejutkan – tetapi juga membentuk podium ganda yang unik bersama adiknya, Alex.

Ini adalah pertama kalinya dua bersaudara berbagi podium era ‘ MotoGP ‘ dan pertama kalinya di kelas utama sejak Nobuatsu dan Takuma Aoki di Imola pada tahun 1997. Menurut #93, itu mungkin juga pertama dan terakhir kalinya ia berbagi mimbar MotoGP dengan Alex sebagai rekan satu tim.

“Saya sangat senang bisa berbagi podium dengan saudara saya. Ini adalah hari yang tidak akan pernah saya lupakan karena akan sulit untuk mengulanginya di masa mendatang,” kata Marc.

“Sejujurnya, musim ini, saya katakan itu tidak mungkin [terulang]. “Kenapa? Karena sulit bagi saya untuk naik podium. Begitu juga baginya. Jadi, menemukan hari Minggu yang sama saat kami berdua naik podium adalah sesuatu yang agak tidak nyata. Dan kemudian dalam dry race, balapan yang sangat cepat. Dia pembalap yang sangat berbakat dan hari ini dia menunjukkannya.

“Saya harap Ayah dan Ibu menikmatinya karena mungkin ini adalah terakhir kalinya kami berbagi podium. Kami akan menikmatinya seolah-olah ini adalah terakhir kalinya!”

Suasana pasca balapan akan terasa lebih canggung jika Jorge Martin tidak mengalami kecelakaan saat memimpin balapan di putaran kedua terakhir, di mana Marc telah mengejar saudaranya dalam pertarungan keluarga yang memperebutkan posisi ketiga.

“Ketika saya mengejar saudara saya, ada banyak tanda tanya,” aku Marc. “Saya berpikir, ‘Apa yang bisa saya lakukan: Menyerang? Mengambil risiko? Jika sesuatu terjadi, apa yang terjadi? Maksud saya, itu juga merupakan podium yang bagus untuknya.

“Tapi sayangnya untuk Martin, tapi bagus untuk kami, karena ini balapan, dan kami berdua naik podium, yang membuat dua putaran terakhir lebih mudah.”

“Akhir pekan ini tidak bagus. Kami mengalami banyak masalah teknis dan saya membuat kesalahan besar di Tikungan 11 yang memengaruhi segalanya,” kata Marquez, mengacu pada tikungan tajam hari Jumat yang menyebabkan jari telunjuk kirinya patah dan memar menyakitkan di tulang rusuknya.

Namun setelah menyelamatkan posisi keenam dengan bantuan obat penghilang rasa sakit terkuat yang tersedia dalam lomba Sprint, pembalap Spanyol itu merasa jauh lebih baik pada Minggu pagi dan kembali ke ‘mode Marquez’.

“Saya tidak menyangka bisa finis di podium, tetapi yang pertama dan terpenting adalah hari ini saya bangkit dan merasa lebih baik,” jelasnya. “Saya berkata kepada tim, ‘Hari ini saya bisa melaju dengan agresif. Saya bisa melaju dengan gaya Marquez’. Kemarin saya melaju dengan sangat mulus.”

“Tulang rusuknya sudah jauh lebih baik sehingga saya bisa bernapas dan bergerak di atas sepeda. Jari di ujungnya patah dan bisa bergerak sedikit, tetapi sekarang kami akan memperbaikinya dan itu bukan masalah besar.”

Turun ke posisi keenam di belakang Enea Bastianini, Marquez bereaksi terhadap kemunduran itu dengan tampil ‘all-in’.

“Rencana saya adalah tidak terlalu membebani ban dan mencoba melakukan comeback dengan cara yang lambat, karena sangat sulit untuk menyalip di sini. Faktanya, kontak dengan Morbidelli tidak terduga dan saya kehilangan banyak waktu.

“Dua putaran sebelumnya dia melakukan gerakan yang sama, dan saya langsung tancap gas. Namun, ketika dia melebar lagi, terjadi kontak yang tidak saya duga. Untungnya bagi kami berdua, kami baik-baik saja.

“Tetapi itu juga merupakan titik yang membuat saya mengklik: ‘Sekarang all-in’!” “Saya bertarung ketat dengan Bastianini. Kami menyalip dua kali. Kemudian saya mengejar [Morbidelli] dalam dua putaran dan menyalipnya dengan agresif, tetapi itu adalah satu-satunya gerakan untuk menyalipnya.”

Marc kemudian mulai mengejar Alex untuk apa yang tampak seperti pertarungan podium Marquez vs Marquez, sebelum Martin keluar.

“Jika Anda berkata kepada saya pada hari Kamis, ‘Anda tidak akan menang, tetapi Anda akan berbagi podium dengan saudara Anda,’ saya akan berkata, ‘Oke!’

“Kemudian akhir pekan menjadi sangat sulit, tetapi tempat kedua ini mencakup segalanya.

“Sebelum lomba, saya minum koktail [obat penghilang rasa sakit], tapi malam ini saya akan minum koktail jenis lain!” candanya.

Marquez tetap berada di posisi ketiga dalam kejuaraan dunia, 56 poin di belakang pemimpin klasemen baru dan calon rekan setim pabrikan Ducati, Francesco Bagnaia.

roda2makassar

Otomotif lovers

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Exit mobile version