Jumat, Juli 19, 2024
balapducatimotogp

Pit Beirer, KTM tidak Realsitis untuk Rekrut Marquez dan Martin

Roda2makassar.com – KTM telah mengklarifikasi bahwa merekrut Marc Marquez atau Jorge Martin tidak realistis untuk tim mereka tahun depan atau musim 2025.KTM Marquez Martin

Konfirmasi dari direktur motorsport KTM Pit Beirer di MotoGP Catalunya telah menghilangkan satu opsi besar bagi kedua pebalap hebat Ducati tersebut menyusul adanya rumor salah satunya bakal kesana ketika tim pabrikan tidak mengakomodir mereka.

Marquez dari Gresini dan Martin dari Pramac masing-masing memimpikan motor resmi Enea Bastianini pada tahun 2025 mendatang, namun pilihan Ducati atas tiga pebalap teratas berarti dua pebalap teratas akan kecewa, dan KTM disebut-sebut sebagai tempat pendaratan bagi siapa pun yang kehilangan motor tandem Pecco nantinya.

Beirer mengonfirmasi di Barcelona: “Saya ditanya apakah kami akan mempekerjakan Jorge Martin atau apakah kami akan mempekerjakan Marc Marquez.

“Saya mencoba menarik diri dari diskusi ini. Saya tidak ingin terlihat seperti orang penting yang bisa memiliki pria seperti Martin atau Marquez. Saya pikir kita tidak bisa.

“Itu adalah momen saya untuk melindungi pengendara kami. Ini adalah motivasi terbesar kami untuk membawa keempat pembalap kami ke level performa mereka.

“Kami ingin membawa Brad ke tempat yang dia inginkan. Juga, untuk Jack dan Augusto. Motivasi kami pada tahap ini tahun ini adalah untuk membawa keempat pemain kami mencapai level maksimal.

“Dan tidak berbicara dengan pebalap lain, untuk memberikan tekanan pada pebalap yang kita miliki.” KTM mengikat Brad Binder dan Pedro Acosta untuk jangka panjang tetapi kontrak Jack Miller dan Augusto Fernandez akan berakhir pada akhir tahun ini.

Beirer menegaskan seluruh dunia MotoGP memperhatikan dan menunggu keputusan Ducati atas susunan pembalap MotoGP 2025 .

Dampaknya dijamin akan menjadi dua pengendara menarik yang mencari Rencana B.

Beirer menegaskan dia memperhatikan “dengan sangat cermat” Dia menambahkan: “Bahkan orang-orang di Ducati, dan para pebalap Ducati, sedang menunggu keputusan.

“Seluruh paddock menyaksikan. Setelah itu pasti akan ada pergerakan. “Pengelola akan mulai berlari, terutama bagi mereka yang tidak mendapat titik merah. Ini adalah momen yang menarik dan mengasyikkan.

“Saya berharap paddock bisa seimbang, dan setiap pabrik memiliki superstarnya masing-masing. Kami sudah memiliki superstar.”

roda2makassar

Otomotif lovers

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.