Jumat, Juli 19, 2024
balapducatimotogp

Aleix Espargaro: Saya bertarung seperti singa, tapi Marc tetaplah Marc

Aleix Espargaro: “Marc melindungi bagian dalam dan pada saat-saat terakhir saya memutuskan untuk tidak melakukannya. Aku bisa saja membuat kekacauan besar! Di akhir pekan yang istimewa bagi saya, saya tidak menginginkan hal itu.

Roda2makassar.com – Setelah mengumumkan pengunduran dirinya pada akhir musim ini, bintang Aprilia itu langsung menduduki puncak latihan, meraih pole position dan memenangkan Saturday Sprint.

Aleix Espargaro datang dalam waktu 0,052 detik untuk menyelesaikan perpisahan impiannya di rumah MotoGP di Catalunya dengan naik podium pada hari Minggu.

Namun grand prix full-length hari Minggu, yang menggunakan ban belakang medium dan bukan ban lunak, terbukti merupakan tantangan yang jauh lebih berat.

Turun dari pole ke posisi keenam pada tahap awal, Espargaro merebut kembali posisi dan menempati posisi ketiga ketika Pedro Acosta terjatuh pada lap 11 dari 24.

Umpan dari Marc Marquez kemudian melucuti podium Espargaro dengan empat lap tersisa, tetapi #41 berusaha keras dan cukup dekat untuk mempertimbangkan sepak terjang semua atau tidak sama sekali di tikungan terakhir.

“Dengan ban lunak, saya jauh lebih kuat. Tapi hari ini dengan media saya tidak pernah merasa baik,” kata Espargaro. “Pada akhirnya saya mencoba yang terbaik untuk tetap dekat dengan Marc, tapi saya hanya meluncur, meluncur, meluncur.

“Saya mencoba segalanya karena Marc tidak punya pegangan di tikungan kanan. Jadi saya berkata pada diri sendiri, ‘OK, jika Anda lebih dekat pada usia 13 atau 14, mungkin Anda bisa masuk ke dalam.

“Tetapi dia melindungi bagian dalam dan pada saat-saat terakhir saya memutuskan untuk tidak melakukannya.

“Saya bisa saja membuat kekacauan besar! Dan dengan Marc, di Catalunya, pada akhir pekan yang spesial bagi saya, saya tidak menginginkan hal itu. Tempat keempat sudah cukup baik.

Namun Espargaro menegaskan dia tidak menyesal: “Saya bertarung seperti singa sepanjang balapan.

“Itu untuk meraih podium pada balapan terakhir saya di kandang sendiri, jadi ini adalah momen untuk mengambil risiko. Jadi saya mencoba segalanya. Tapi Marc tetaplah Marc. Tidak ada kesalahan. Dan dia mengamankan podiumnya.

“Anda melihat tiga motor pertama [ducati] naik podium hari ini dan Aprilia berada di urutan keempat. Saya mencoba segalanya tetapi tidak cukup.”

Espargaro unggul 5,4 detik dari pembalap Aprilia terbaik berikutnya, Raul Fernandez, dengan motor spesifikasi 2023 di posisi kelima.

Rekan setim pabrikan Maverick Vinales tertinggal 12 detik di belakang Espargaro di urutan ke-12. Namun Espargaro mengaku tak bisa berbuat apa-apa terhadap laju duo Ducati Francesco Bagnaia dan Jorge Martin yang finis sepuluh detik lebih dulu.

“Mereka mengalahkan waktu balapan saya tahun lalu dengan selisih 20 detik, dan itu gila,” kata Espargaro.“[Ducati] memilih trek ini untuk pengujian dan mereka mengalami banyak kemajuan.

“Mereka menemukan sesuatu dalam penghematan ban. Mereka menemukan sesuatu yang pasti dengan ban medium. Inilah sebabnya mengapa pengujian sangat, sangat, sangat penting.

“Hasil di sini tahun lalu adalah 1-2 untuk Aprilia. Tahun ini mereka [Ducati] memilih Barcelona [sebagai trek uji coba]. Kami tidak… 1-2 untuk Ducati.”

Meskipun Espargaro bermaksud untuk beralih ke tugas tes dan wild card pada tahun 2025, dia terkejut dengan mengungkapkan bahwa hal itu mungkin tidak berlaku untuk Aprilia.

roda2makassar

Otomotif lovers

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.