Advertisements

100 km/liter itu sangat boros kawan

kenapa sayang bilang boros.

Disini saya bandingkan dengan mesin sebuah mobil yang lebih besar kapasitas selindernya namun dengan konsumsi yang tidak terlalu jauh berbeda.

Gambar

misalnya, mobil dengan kapasitas 1500 cc seperti grand Livina menghabiskan konsumsi bensin bisa sampai 19km/liter. hmmm…. artinya perbandingan dengan cc adalah 19:1500, kita kecilkan jadi 1:79 (konsumsi berbanding kapasitas)

Gambar

Lanjut kita bandingkan dengan cc yang lebih kecil (sepeda motor) seperti yang paling irit sekarang kita asumsikan antara 60-70 km/ liter. kita ambil tengahnya 65 km/ liter. dengan CC 110. maka kita dapatkan perbandingan 110 : 65 atau 1: 1,6. woooww….

Ada yang mengerti tidak dengan perbandingan perbandingan yang saya buat diatas…????

saya coba fikir penjelasannya dulu bagaimana supaya agan2 bisa mengerti dengan sempurna… 🙂

konsumsi berbanding kapasitas

Mobil  = 1:79
Motor  = 1:1,6
kapasitas 79 cc menghabiskan konsumsi hanya 0,01 liter /km
sedang pada motor, dengan kapasitas 1,6 cc sudah menghabiskan juga 0,01 liter/ km.

(0,01 liter/ km di ambil dari 1km/liter =0,01 liter/km)

Perbedaannya jauh sekali gan. (mungkin ada yang bisa jelaskan dari sisi teknis)
Tapi menurut saya, motor yang sekarang bisa menempuh jarak 100km/liter itu masih sangat bisa kita hematkan sehingga perbandingan cc dan konsumsi dengan mobil bisa diperkecil.

Para suhu2 teknisi mungkin bisa menjelaskan dengan lebih sederhana atau memberikan alasan kenapa bisa sampai begini. Saya hanya berfikir pendeknya saja. sisi teknisnya, ilmu belum sampai..hehehehe..

Advertisements

roda2makassar

Otomotif lovers

46 tanggapan untuk “100 km/liter itu sangat boros kawan

  • September 4, 2012 pada 3:45 pm
    Permalink

    blom ngerti om,,
    terutama di bagian ini

    kapasitas 79 cc menghabiskan konsumsi 1km/liter
    sedang pada motor, dengan kapasitas 1,6 cc sudah menghabiskan 1 km/liter.

    Balas
    • September 5, 2012 pada 1:38 am
      Permalink

      disini kita kecilkan gan, oleh mesin dengan cc 1500 itu menghabiskan konsumsi bensin 19 km tiap liter. maka kita kecilkan jadi 79 cc itu menghabiskan 0,01 liter/km. sangat jauh sekali dengan motor yang 1,6 cc itu sudah menghabiskan volume yang sama, yaitu 0,01 liter/km. (ralat gan, bukan 1km/liter tapi 0,01 liter/km :))

      Balas
  • September 4, 2012 pada 4:41 pm
    Permalink

    klo diitung perbandingan kons bbm ma beratnya sekalian gimana?

    Balas
    • September 5, 2012 pada 2:20 am
      Permalink

      grand livina bobotnya 1185 kg.
      honda revo bobotnya 107 kg.
      tinggal di bandingkan aja gan.
      mobil 1185 :19 atau 63:1
      motor 107:65 atau 1,6:1

      Jauh juga kan gan perbedaannya???? ada yg bisa jelaskan???

      Balas
  • September 4, 2012 pada 7:04 pm
    Permalink

    Mobil di 2000 rpm dah bisa jalan 100 km/ jam
    Motor di 2000 rpm baru mau jalan.

    Mobil di 6000 rpm dah ngelewati red line
    Motor di 6000 rpm masih jalan santai

    Balas
    • September 5, 2012 pada 1:33 am
      Permalink

      yup, faktor ini yang sangat berpengaruh, berbanding lurus dengan jumlah selinder. Makin banyak jumlah selinder, makin cepat dapatkan torsi.(menurut ane :))

      Balas
  • September 5, 2012 pada 6:21 am
    Permalink

    jadi begini mesin mobil rata2 4 silinder dgn sistem 4 tak, piston 1&3 bergerak bersamaan berbeda dgn piston 2&4 kebalikan gerakan piston 1&3. 1) ini membuat tenaga mengisi setiap rpm. 2) kelangsaman pada rpm rendah. 3) power & torsi “terbesar” didapat pada rpm rendah (2000-4000rpm). ini sangat berbeda dengan motor satu silinder power didapat setelah langkah ke 4 naik turun piston/ 2 putaran penuh dapet =1 tenaga. maka: 1) ternyata power dan torsi terbesar diperoleh pada rpm tinggi 6000-11000 rpm 2) ternyata butuh 1500-2000rpm untuk langsam. (ini berlaku untuk mesin 4 tak diesel dan bensin). kesimpulannya ini bisa bikin komsumsi bensin boros. demikian penjelasan saya dengan bahasa seadanya.

    Balas
    • September 5, 2012 pada 7:19 am
      Permalink

      kalau kirannya kita membuat mesin motor menjadi 4 selinder dengan maksimal cc nya 110an .apakah bisa memperirit motor sampai minimal mendekati ke iritan mobil???

      Balas
      • September 6, 2012 pada 8:26 am
        Permalink

        gak terlalu paham hukum fisika, tapi kalau 110cc 4 silinder berarti 1 silinder sekitar 26cc. kompresinya terlalu kecil dan kemungkinan gak dapet torsi nya. cmiiw.

        Balas
  • September 6, 2012 pada 2:19 am
    Permalink

    motor butuh rpm yang lebih tinggi dibanding mobil, semakin tinggi rpm semakin banyak proses pembakaran, semakin banyak bbm yang dikonsumsi

    Balas
    • September 6, 2012 pada 5:38 am
      Permalink

      kalau kita rendahkan rpm motor dengan menambah selinder dan cc yg tetap, apa bisa menekan konsumsi bbm??? 🙂 hanya sekedar pemikiran orang awam… 🙂

      Balas
  • September 6, 2012 pada 5:28 am
    Permalink

    Mohon maaf, faktor yang jadi perbandingan terlalu banyak relatifitasnya..
    Saya bukan orang pinter, tapi kalo mesin mobil cuma dipakein 2 roda kayak motor dan bodynya juga dipangkas, konsumsi bahan bakarnya juga jadi berkurang..
    Saran saya lebih baik bandingkan konsumsi bahan bakar antara 2 kendaraan yang “power to weight” nya sama dulu, jadi bisa lebih pas gitu lho..

    Balas
    • September 6, 2012 pada 5:39 am
      Permalink

      thanks sarannya mas bro,,, dsini bukan mobil yg ane anggap boros, tapi motor yang terlalu boros… 🙂

      Balas
  • September 6, 2012 pada 10:31 am
    Permalink

    kenapa gak bandingin motor yang cc nya juga gede misal CB1300 ?

    Balas
    • September 7, 2012 pada 2:17 am
      Permalink

      nanti ane coba bandingkan dengan yg itu gan, cari data2 nya dulu.. 🙂

      Balas
  • September 6, 2012 pada 1:06 pm
    Permalink

    sebenarnya bisa aja motor multi silinder bisa “seirit mobil” cuma peruntukannya berbeda, kalo mobil asal bisa jalan saja tentunya untuk dapet 19km/jam mesti eco Riding (kira2 40km/jam) tapi kalo motor multi silinder buat memaksimalkan akselerasi dan topspeed. belum nemu motor multi silinder yang sengaja dibuat buat irit2an. mau buat mahal biaya risetnya y paling gampang mesin nissan dipasang ke rangka motor, beres kan??? hehehehe

    Balas
    • September 7, 2012 pada 2:18 am
      Permalink

      thanks gan dah mampir…. monggo silahkan tukaran link,,,, 🙂
      salam kenal dari pulau sebrang….

      Balas
  • September 7, 2012 pada 12:03 am
    Permalink

    kalau dihitung dari segi ekonomis,masih ekonomis sepeda motor brow.

    Balas
  • September 7, 2012 pada 1:14 am
    Permalink

    itunganmu kebalik coy, seharusnya 65:110, bukan 110:65 tapi hasilnya bener sih, 1,69

    mobil irit karena RPM rendah, motor boros karena RPM tinggi,
    motor bermesin 110cc bobotnya sekitar 100kg
    mobil 1500cc berbobot sekitar 1,3 maximal 1,5 ton
    kecepatan motor 110cc sekitar 110kpj (on spido lebaynya)
    kecepatan mobil 1500cc sekitar 140an kpj

    memang secara logika motor itu boros,
    seperti konsumsi BBM TIGER danPULSAR juga SCORPIO yg 3 kali lebih irit dari mobil,
    3 motor tersebut dapat memuat 6 orang dan mobil bisa 7 orang

    dan saya dari dulu juga mikir kenapa motor gak jauh lebih irit dari mobil, hehehe…
    tapi mungkin itu terkompensasi oleh tarikan 3 motor tersebut yg bisa setara mobil 1500cc, bahkan mungkin lebih kencang, walau top speed kalah.

    apa mungkin desain mesin mobil dikecilkan kapasitasnya lalu dipasang di motor biar irit yaa?

    Balas
    • September 7, 2012 pada 2:20 am
      Permalink

      ini yang ane juga fikirkan gan… sebagai solusi penghematan BBM..ckckckckc,.,,,

      Balas
  • September 7, 2012 pada 3:23 am
    Permalink

    Sama aja kayak ini gan, kalo agan ngebakar sampah segunung sama ngebakar sampah se plastik, tetep aja pake minyak tanah nya sebesar tutup botol air mineral dan satu batang korek api. hehehe…. sekedar ngebelokin… puyeng kalo dipikirin.

    Balas
  • September 8, 2012 pada 6:20 pm
    Permalink

    19km/lt x1500 = A x 110, A=259 km/lt
    motor bisa irit syaratnya:
    1) torsi terbesar dan putaran mesin maksimal pd rpm 3000-4000
    2) rpm langsam ditiadakan
    3) beban mesin motor disesuikan dengan perbandingan mobil
    4) kopling manual
    5) sistem pengkabutan injeksi, pressure ecu sedang* bisa pake pny mioJ coz semprotannya ky kabut
    5) ECO RIDING 40km/jam, bebas hambatan
    tekniknya detailnya kira2 begini:
    1) kruk as model bulan sabit spt jupiter z/mio berat dan ukuran kruk as disesuaikan kapasitas ruang bakar* , konfigurasi square bore/overbore* kompresi tinggi 9, -10, :1* pokoknya torsi dan putaran mesin maksimal 3000-4000rpm( tanda* masih perlu riset)
    2) pake teknologi “ide stop” pcx125 mesin mati putar grip gas langsung hidup. kalo perlu ditambah tiap tarik kopling sampai mentok swich–>ecu–>mesin mati. ketika mesin mati tiba2 pada saat berjalan sebenarnya piston masih bergerak2 dan mesin masih menghisap bensin pada karburator, nah kalo ini didesain nozel tidak menyemprotkan bensin ke ruang bakar.
    saya rasa bisa mendekati iritnya 1:259

    Balas
  • September 19, 2012 pada 4:42 pm
    Permalink

    ada yg janggal perhitungannya
    mobil 19km/liber:1500cc, dikecilkan jadi 1:79
    motor 110cc : 65km/liter atau 1: 1,6

    JANGAN BIKIN OPINI MENYESATKAN

    Balas
      • September 20, 2012 pada 1:54 am
        Permalink

        liat lagi artikel diatas.
        “maka kita dapatkan perbandingan 110 : 65 atau 1: 1,6. woooww….

        yang mobil konsumsi : kapasitas. kenapa pas yg motor kapasitas : konsumsi
        terbalik tuh, jadi jauh perbedaannya.

        Balas
      • Oktober 7, 2012 pada 4:14 pm
        Permalink

        tapi ane ngerti kok yg dimaksud penulis, bukan masalah penyesatan kok.

        Balas
  • Februari 13, 2013 pada 5:04 am
    Permalink

    (0,01 liter/ km di ambil dari 1km/liter =0,01 liter/km)
    —————————————————————–
    kalau menempuh 1km membutuhkan 1liter bensin, maka 1liter bensin dibutuhkan untuk menempuh 1km lah
    1km/liter = 1liter/km, huffft
    itung2an begini aja udah ngaco…

    Balas
  • Februari 13, 2013 pada 5:55 am
    Permalink

    coba tanya ke yang punya dodge tomahawk …. ntu mesin mobil 10 silinder dicangok ke motor…. ntar kalo udah adakabar aye dikasih tau ya…. pisss……..

    Balas
  • Februari 13, 2013 pada 8:47 am
    Permalink

    mobil 1 liter dapet 19 km/l?
    hoax banget dah
    biasanya cuma 1:10 atau 1:8

    Balas
  • Februari 14, 2013 pada 6:09 am
    Permalink

    Tp kecepatan top speed mobil ga jauh sama motor, padahal cc nya 10 kali lipat nya cc motor

    Balas
  • Juli 19, 2013 pada 7:23 pm
    Permalink

    udah tidur ajaaa,
    jangan dibahas coz motor dan mobil emang didesain buat ngasilin duit dari konsumsi bensinnya…. heeeeee

    Balas
  • Februari 21, 2014 pada 7:08 am
    Permalink

    hadeuuuhhh ga bisa d’itung ky gtu gan…
    check’ny per cyCLinder mesin mobiL…
    udah gt bobot kendaraan… sistem gear… kapasitas angkut…
    contoh : untuk 1 Liter mobiL dan motor masing” 1 orang… jeLas Lbh irit motor untuk sampai 19km… motor sisa 2/3 atau bahkan 3/4 Liter…
    tp untuk 1 Liter mobiL dan motor masing” Lbh dari 8 orang… jeLas Lbh efisien mobiL dari segi waktu bukan BBM… mobiL sx jaLan udh semua sampe… motor harus 3x…it juga peLanggaran naikin 3 org 1 motor…

    Balas
  • April 3, 2014 pada 1:13 pm
    Permalink

    penulisnya bego..
    begini pertama dia mengatakan
    konsumsi : volume (cc)
    19 : 1500 = 1 : 79
    artinya jika mobil itu hanya ada volume 79 cc maka hanya mampu digerakkan sejauh 1 km
    kedua seharusnya
    65 : 110= 1 :1.6
    dengan hanya volume 1.6 cc maka mampu digerakan sejauh 1 km
    penulis membelokkan kata2.

    Balas
  • Februari 13, 2016 pada 6:03 pm
    Permalink

    Gini gan, menurut ane, kebetulan ane bekerja di sallah satu perusahaan asing, untuk generator industri, knpa pebandingan di atas jauh berbeda. Karena, motor 1 langkah stang piston pendek jdi langkahnya lbih cepet, dan mobil mnggunakan stang piston panjang, jadi TMU sma TMD jauh berbeda. Mobil dan motor. Jika motor di jejal i stang pnjang tdk ada speed yg kluar. Tp hanya tenaga besar yg ada

    Balas
  • Juni 7, 2016 pada 1:34 am
    Permalink

    tunggu dlu om, dri hitungan di atas jelas si Livi lebih membutuhkan sedikit bahan bakar di setiap cc nya. tpi di jaanan, qt benar2 memperhitungkan jarak yg berhasil di tempuh. bukan liter per cc nya.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: